Sayangku Susan

jaguhkonernegara:

Hari semakin jauh malam. Norman baru sahaja keluar dari bilik air. Dia
memerhatikan jam di tangannya. Sudah melewati pukul 11.40. Patutlah
matanya terasa mengantuk. Tetapi malam ini dia nampak resah. Mungkin
orang dinantinya belum tiba lagi. Perlahan-lahan dia berjalan ke arah
katil. Setelah mengelap-lap kakinya pada carpet di bilik hotel itu, dia
naik ke atas katil lalu berbaring. Terdengar bunyi orang membuka pintu
biliknya. Sekonyong-konyong muncullah Susan, seorang janda berhias dari
Sarawak. Kawin tiga bulan lalu cerai.

Dia menjanda dah lebih setahun.
Kini usianya telah menjangkau 24-25 tahun. Pintu ditutupnya semula.
Susan meluru mendapatkan Norman yang sedang berbaring di atas katil.
Mereka pun berpeluk-pelukan dan bercium-ciuman. Mulut mereka bertaut.
Lidah Norman diisap habis. Ternyata Susan sangat rindukannya. Norman
pun begitu juga. Jadi masing-masing melepaskan rindu di atas katil itu.
Bertapa tidak rindunya. Susan hanya akan bermalam di hotel itu jika
waktu kerja habis jam 11.30 malam. Pusingan kerja ini akan berulang
setiap dua minggu. Jika tidak dia akan pulang ke rumahnya. Jaraknya
kira-kira setengah jam menaiki teksi. Manakala Norman pula ialah tuan
punya perusahaan motel itu. Usianya dalam lingkungan 40-an. Setiap awal
dan tengah bulan dia akan sampai dari Johor Baharu dan akan bermalam di
bilik itu. Manakala Susan disediakan sebuah bilik di sebelah bilik
Norman.

Jika Norman ada, apabila larut malam, macam malam ini, dia akan
menyebelah dari biliknya. Tiada sapa yang perasan setakat ini agaknya !
Setelah puas mereka berpeluk-pelukan dan berkucup-kucupan, Susan bangun
lalu menanggalkan blaus dan colinya. Payu daranya agak besar dan
muntuk. Kelihatan gebu aje. Putingnya berwarna coklat
kehitam-hitamanan. Kemudian dia melucutkan skirt dan pantynya ke
lantai. Jelas kelihatan pussynya ditumbuhi bulu-bulu hitam yang tebal,
panjang dan berkilat. Susan kembali semula berbaring di atas katil.
Dengan berahi dan ghairahnya, Norman meraba-raba payu dara Susan. Puas
meraba-raba, dia meramas-ramasnya pula. Dengan kedua-dua tangannya
meramas-ramas, lidah Norman menjilat-jilat payu dara Susan. Ada masanya
dia menggigit-gigit sayang puting teteknya. Ini membikin Susan
mengeliat habis. Ini terjadi akibat Susan menahan rasa sedap atau
‘merasakan’ apabila puting teteknya diisap bertalu-talu dek Norman.

Ternyata dengan aksi Norman itu, rasa berahi Susan mula memuncak. Sudah
pasti dia terasa enak dan lazat. Semakin rancak teteknya diisap,
semakin lazat dia terasa, bagaikan dirinya tak tertahan lagi. Nafasnya
tersekat-sekat. Dadanya turun naik pantas. Dia terpaksa menarik nafas
panjang sekali-sekala. Badannya makin kuat mengeliat dan mulutnya
mengerang panjang. Payu daranya membulat dan mengeras. “Bang ! Sedap
bang, sedapnyaaa !” suara Susan mengerang. Kedua-dua belah tangannya
merangkul erat kepala Norman kerana menahan kelazatan akibat puting
teteknya sedang diisap bertalu-talu. Dalam pada itu tangan kanan Norman
menyelusur ke bawah. Hinggap kat pusat. Di situ, jari-jemarinya
dipusar-pusarkan pada lubang pusat.

Lepas itu dia cuba mengusap-usap
bahagian tepi kiri perut Susan. Susan terasa geli dan sedap. Mulut
Norman masih mengisap-isap tetek Susan. Tangan kanan Norman terus
menyelusur hingga sampai ke bahagian ari-ari Susan, bahagian di bawah
perut di mana tumbuhnya bulu atau jembut. Bulu-bulu hitam itu agak
tebal, panjang dan berkilat. Tangan Norman menggosok-gosok lembut dan
mengusap-usap bulu jembut yang nampak seksi dan menarik itu. Aksi ini
pula telah merangsang naluri berahinya sendiri. Dia terasa sedap dan
lazat. Batang pelirnya mula menjadi tegang dan keras. “Kuuuur ,
semangat !” Rupa-rupanya batang pelir Norman agak besar dan panjangnya;
lebih kurang lapan inci semasa tegang dan keras. Dibiarkan saja dek
Norman ianya menegang dan mengeras sendirian.

Dia terus mengisap tetek
Susan dan tangannya pula mengusap-usap jembut. Kini Susan benar-benar
dalam puncak berahi. Jikalau diikutkan rasa berahinya, mahu saja dia
meminta Norman memasukkan batang pelir yang tegang dan keras itu ke
dalam pussynya. Malam ini bukanlah kali pertama dia bersama dengan
Norman. Sudah enam bulan berlalu, dan kali ini entah kali yang ke
berapa, dia sendiri tak mengira. Oleh itu, dia sudah cam sangat waktu
mana Norman akan memasukkan batang pelirnya. Kira-kira enam bulan dulu,
sebulan selepas mula bekerja di motel itu, dia dicabar oleh Norman.
“Kalau betul you nak cuba, mari tidur dengan I,” kata Norman mencabar
sambil berseloroh dengan Susan, tatkala mereka minum teh pada petang
itu. “Kalau you mahu tidur dengan I, I belikan you rantai dan loket
berlian”, terang Norman lagi. Punca cabaran bermula apabila Susan
mengatakan bahawa orang lelaki ‘cepat keluar’ (air mani), belum apa-apa
dah ‘lembek’. Selalu muntah di depan pintu. Mungkin bekas suaminya
macam tu, agaknya ! Lebih kurang jam 10.00 pada malam itu juga, Susan
memberanikan dirinya masuk menyebelah ke bilik Norman. Dia datang untuk
menyahut cabaran Norman.

Sejak malam itu perbuatan mereka ini nampaknya
tiada nokhta. Sekiranya Norman bermalam di motel itu. dia akan tidur
bersamanya. Potongan badan Susan agak seksi. Punggungnya lebar dan
gebu. Betisnya bunting padi. Gaya atau lenggang-lengguk jalannya
seperti itik pulang petang; sungguh menarik dan menggiurkan. Paras
wajahnya agak agak gelap tetapi di bahagian-bahagian sulitnya agak
cerah pula. Raut wajahnya kurang menarik tetapi potongan badan sungguh
seksi. Tinggi 5’8", mungkin berat badan cuma 70 kg. Susan terus meronta
dan mengeliat habis menahan rasa berahi; sedap dan lazat. Mulutnya tak
putus-putus mengerang,“Isy !…isy..sedapnya. Isy…
sedapnyaaa…..Ooooooooh!” Norman pun bangun lalu membuang kain
pelikatnya ke tepi katil. Batang pelirnya sudah menjadi tegang dan
keras. Panjangnya, kalau diukur, lebih sejengkal. Di lubang pelirnya
kelihatan manik-manik putih, iaitu air mazi mula keluar dan membasahi
kepala pelirnya. Dia merangkak ke celah kangkang Susan. Di situ dia
mengangkat kedua-dua belah kaki Susan ke udara. Ini semua diturutkan
saja oleh Susan.

Lantas Susan memegang pahanya sendiri. Dengan rakusnya
Norman menyelak bibir pussy Susan yang berbulu tebal dan panjang itu.
Di dalamnya kelihatan seketul daging berwarna merah jambu atau “pink”,
kata mat salleh, menjojol keluar dilubang pussy Susan. “Wow ! ”, Teriak
Norman. Dia geram melihat ketulan daging atau g-spot dalam lubang pussy
Susan yang sudah kembang lagi berkilat. Ianya berkilat kerana dibasahi
oleh lendir nikmat Susan. Apa yang mat salleh kata, dah “wet”. Inilah
saat yang ditunggu-tunggu oleh Norman. G-spot yang kembang dan basah
itu itu dijilat-jilat dan diisap-isapnya. Dia terasa lemak-lemak masin.
Kalau dilihat cara Norman menjilat dan mengisap itu, jelas sekali
Norman sudah gian atau ketagih. Saat itu Susan terus meronta-ronta dan
mengerang kuat merasakan nikmat dan kelazatan apabila pussynya dijilat
dan diisap begitu. “Bang ! Tolong bang, I dah tak tahan ni, bang !
Isy… sedapnya… lazatanya ” raung Susan apabila g-spot yang kembang
dan berlendir itu, terus-terusan dijilat dan diisap oleh Norman.
Memandangkan Susan dah mengerang habis, maksudnya dia sudah berada di
puncak berahi.

Norman pun berhenti menjilat dan mengisap-isap pussy
Susan . Dia tegak semula dan melutut di celah-celah kangkang Susan .
Dia mengambil kondom di kepala katil lalu membuangkan bungkusannya.
Norman memasang kondom itu pada batang pelirnya. Setelah selesai,
dengan sedikit air liurnya, dia membasahkan batang pelirnya supaya
licin masuknya nanti. Susan pula membetul-betulkan posisinya. Susan
mengangkangkan pahanya. Tangannya menyelak bibir pussynya. Norman pula
‘menghulur-masukkan’ batang pelirnya ke dalam lubang pussy. Dengan
sedikit tolakan atau henjutan, batang pelir Norman sudah masuk habis.
Dadanya ditongkat dengan kedua-dua belah lengannya. Pinggangnya dikepit
erat oleh kaki Susan. Manakala kedua-dua belah tangan Susan memeluk
erat tengkuk Norman. Sambil mengisap-isap puting tetek Susan, Norman
memulakan henjutannya. Mula-mula perlahan sahaja. Jelas kelihatan turun
naik turun naik punggung Norman menghenjut lubang pussy Susan. Sebaik
sahaja Norman memulakan henjutan tadi, Susan mula meronta-ronta.
Mulutnya tak putus-putus mengerang dan meraung kesedapan. “Oouughhhh…
oouugghh…oouugghh”, suara Susan menahan kesedapan. Buih putih mula
kelihatan di bibir pussy Susan. Semakin dihenjut semakin banyak
keluarnya. Ini menunjukkan bahawa setiap kali Susan climax atau sampai
ke puncak, setiap kali itulah air nikmatnya keluar untuk membasahi
lubang pussynya. Semakin banyak air itu, semakin lazat bagi Norman.

Tatkala itu, bunyi batang pelir Norman keluar masuk di lubang pussy
Susan jelas kedengaran,“Kericap…kericap…kericap.” “Laju bang.. laju
bang laju..I tengah sedaaaap ni !” raung Susan. Tangannya meramas-ramas
buah dadanya sendiri. Ada masanya dia meramas-ramas dan menarik-narik
rambutnya sendiri. Pahanya diletakkan pada bahu Norman. Norman
terus-terusan menghenjut perlahan tetapi panjang. Tiba-tiba saja dia
mula menghenjut laju. Lepas itu dikuti dengan satu hentakkan kuat. Dia
berhenti menghenjut. Serentak dengan itu terdengar suara Susan
menjerit. “Ough…Ough..Ouuuuuuuugh”, Jerit dan raung Susan menahan
kesedapan. Keadaan jadi senyap. Susan diam dan terbujur lemah. Norman
terdampar di atas perut Susan. Selepas seminit dua, Norman bangun.

Batang pelirnya juga ikut tercabut. Puting kondom tadi penuh dengan air
maninya. Batang pelir mula mengecut. Senanglah Norman menanggalkan
kondom tersebut. Selepas mengikatnya, kondom itu dibuang ke dalam bakul
sampah. Sambil mencium Susan, dia berbisik,“ I love you, babe” Selepas
itu, Norman ke bilik air untuk membersihkan batang pelirnya. Lubang
pussy Susan masih basah dan berlendir. Ini menunjukkan dia sendiri
banyak mengeluarkan air nikmat. Dia benar-benar puas. Puas dalam erti
kata, dia sampai ke puncak berahi atau climax, entah berapa kali pada
malam itu, tiada sapa yang mengira. Sebentar kemudian Norman kembali
semula ke katil lalu merebahkan badannya. Jam di tangannya sudah
menunjukkan jam 12:30 pagi. Walau penat dan lemah didayakan juga oleh
Susan untuk menghiring dan mengadap Norman. Setelah berjaya, dia pun
memeluk Norman. Dia pun mencium Norman. “I love you too, darling.”,
bisik Susan Tidak lama kemudian, mereka pun tertidur.Keadaan masih
sunyi lagi. Cuma bunyi air-con saja yang kedengaran. Walaunpun ada
air-con, nampaknya Susan masih kepanasan. Dia tak berapa lena tidur.
Lebih kurang jam 4:00 pagi tadi dia dah terjaga.

Matanya liar dan tajam
memerhati keadaan Norman yang masih tidur menelentang tanpa selimut.
Dia nampak batang pelir Norman panjang dan lentuk sahaja. Kendur aje.
Bahagian kepalanya nampak licin dan berkilat. Bulu pelirnya juga agak
tebal dan panjang. Susan naik geram apabila ternampak batang pelir
Norman itu. Dia bangun lalu duduk. Tangannya memegang batang pelir yang
lentuk itu. Dilancapnya berulang kali. Ada masanya Susan melancap
dengan mulutnya pula. Norman terjaga. Dibiarkannya sahaja aksi Susan
itu. Melancap dan mengisap batang pelirnya sudah menjadi keghairahan
Susan. Maksudnya Susan suka mengulum dan mengisap batang pelir.
Serentak dengan itu, Norman menepuk-nepuk punggung Susan yang gebu itu.
Ada masanya diramas-ramasnya. Dia terasa sedap apabila tangannya
meramas-ramas punggung Susan. Tambahan pula batang pelirnya diisap-isap
dan dilancap-lancap menggunakan mulut. Dalam sekelip mata sahaja,
batang pelir Norman menjadi tegang, panjang dan besar. Lebih mudahlah
Susan melancapnya atau kata mat salleh,“blow job”.

Susan dapati batang
pelir Norman sudah cukup keras. Dia pun menjangkau untuk mengambil
kondom di kepala katil tersebut. Selepas mengeluarkannya daripada
bungkusan, Susan memasukkan sedikit air liurnya ke dalam puting kondom
tersebut. Tujuannya ialah supaya kepala pelir Norman tidak terasa sakit
kerana melecet. Sebaliknya Norman akan rasa licin dan melazatkan. Lepas
itu dia pun memasang sarung getah berwarna itu pada batang pelir
Norman. Setelah terpasang, tangannya melancap lagi batang pelir Norman
bagi meastikan kondom dalam keadaan baik. Sesungguhnya, aksi Norman
yang meramas-ramas dan menepuk-nepuk punggung Susan itu juga
mendatangkan rasa berahi. Buah dada atau teteknya mula mengeras. Jelas
ianya kelihatan membulat dan menegang. Nafasnya tersekat- sekat. Ada
masanya Susan menarik dan menghembus nafas panjang. Pussynya juga sudah
berair. Al maklum sajalah perempuan berusia 20-an mudah naik berahi.
Tambahan pula dia janda, agak terhad untuk mengadakan hubungan seks.
Mujurlah ada Norman yang bersedia memberikan kepuasan seks kepadanya.
Setelah sudah kondom dipasang, Susan pun menaiki Norman. Dengan bantuan
air liur, dengan mudah aje Susan memasukkan batang pelir Norman ke
dalam lubang pussynya yang basah berlendir itu. Kali ini Susan pula
yang menghenjut. Jelas kelihatan punggungnya turun-naik turun-naik
menghenjut Norman. Susan membongkok sedikit. Tangannya di dada Norman.
“Isy ! … isy … isy.” suara Susan mengerang selepas setiap henjutan.
Tangan Norman tak diam. Dalam posisi ini, dia menelentang, dengan mudah
sekali tangannya dapat bermain dengan payu dara atau tetek Susan.
Mula-mula dia meramas-ramas kedua-dua buah dada itu dengan menggunakan
kedua-dua belah tangannya.

Kemudian dia menguli-ulinya umpama menguli
tepung untuk membuat roti canai lakunya. Puas meramas, dia
menggentel-gentel puting tetek. Sekejap yang sebelah kiri, sekejap lagi
yang sebelah kanan. “Ooooh!..Ooh ooh,” suara mengerang Susan bertambah
kuat. Kemudian diikuti dengan bunyi,“Kericap … kericap … kericap.”
Bunyi lubang pussynya yang basah dan berlendir itu bergesel akibat
batang pelir Norman keluar masuk. Buih putih bertambah banyak.
Tiba-tiba saja Susan menghenjut laju. Naik turun naik turun badannya.
Tangannya pula meramas-ramas buah dadanya sendiri. Mulutnya tak
henti-henti mengerang, “ Sedapnya! sedap … sedapnya.. sedapnyaaa.”
Setiap henjutan Susan dibalas oleh Norman dengan tojahan batangnya ke
atas. Berulang kali. Tiba-tiba sahaja Susan menjerit dan berhenti
menghenjut. “Ergggggggggggg,” jerit Susan memanjang. Serentak dengan
itu Susan rebah di dada Norman. Norman sekali-sekala menojah lubang
pussy Susan. Susan dah tak melawan lagi. Dia menjadi lemah longlai dan
tak bermaya, tersungkur di dada Norman. Dengan lembah lembut dan
berhati-hati Norman membaringkan Susan.

Susan ikut sahaja dengan
meringankan badanya. Tercabutlah batang pelir Norman. Puting kondom
masih kosong lagi. Ini bermakna, air mani Norman belum terpancut lagi
atau kata mat salleh belum “cum” lagi. Jelas kelihatan batang pelirnya
masih panjang, tegang, dan keras. Susan dibaringkan menelentang dengan
lutut dibengkukkan ke udara. Kemudian Norman meletakkan sebiji bantal
di bawah punggung Susan. Dalam posisi ini Norman menyelak bibir pussy
Susan yang berbulu tebal itu. Di dalam lubang itu terjojol ketulan
daging yang kembang dan basah berlendir. Tanpa membuang masa, Norman
terus menjilat-jilat dan menyedut ketulan daging berwarna “pink” itu.
Memang sah, Norman ketagih air mani orang perempuan, terutamanya Susan.
Walaunpun lemah, mulut Susan masih mengerang apabila pussynya dijilat
dek Norman. Walaupun dia lemah kerana terlalu lama menahan kelazatan
dan kenikmatan, Susan masih horny atau berahi. Otot-otot badan masih
tegang. Buah dadanya masih keras. Lubang pussynya masih sempit akibat
“pinky-nya” masih kembang. Begitu rakus sekali Norman menjilat pussy
Susan, laksana seorang kanak-kanak menjilat aiskrim colet.

Puas sudah
Norman menjilat lubang pussy Susan. Batang pelirnya masih panjang,
tegang, dan keras serta berkondom. Dengan meletakkan kedua-dua kaki
Susan di bahunya, dan tangannya sendiri dijadikan tongkat, Norman
memasukkan batang pelirnya ke dalam lubang pussy Susan. Dengan sekali
henjut sahaja batang pelir Norman masuk habis. Norman mula menghenjut.
Henjutan demi henjutan, begitu ‘slow’ sekali. “Bang, Bang I dah tak
tahan bang. Lazatnya sampai ke otak bang. Tolongi Susan, bang.Please
darling !” rayu Susan apabila dia benar-benar sampai ke puncak. Kalau
Norman terus-terusan menghenjut lagi, ada kemungkinan Susan pengsan
kerana sekarang pun dia dah lemah longlai…. tetapi dia puas. Mungkin
ini yang memanjangkan hubungan mereka berdua. Tidak seperti bekas
suaminya dulu, belum apa-apapun dah terpancut di depan pintu aje.
Mungkin inilah yang dia mahukan. Sampai ke puncak dan lazatnya sampai
ke otak. Mendengarkan rayuan Susan itu, Norman bangun lalu tercabutlah
batang pelirnya. Setelah menanggalkan kondom yang masih kosong itu
Norman bergerak ke tepi dada Susan.

Tangan kirinya melancap-lancap kuat
batang pelirnya. Lebih kurang seminit dua, terpancutlah air maninya ke
atas dada Susan. “Uurrgghhhhhhhhhh”, suara Norman pula mengerang
kesedapan akibat pancutan air maninya. Norman juga terbaring di sisi
Susan. Tangannya memeluk badan Susan kat dengan perut. Ada sesuatu yang
dibisikkannya kepada Susan,“ Barang you, bestlah… I love you, Babe.”
Susan hanya mampu mencium pipi Norman. Dan dalam suara yang lemah Susan
membalas,“ I love you too.” Dalam hatinya dia berjanji, selagi Norman
ada, dia tak akan memberikan lubang pussynya kepada sesiapa pun. Dia
dah tahu penangan Norman memang handal. Kepuasan yang dikecapinya itu
tidak pernah diperolehinya kecuali dengan Norman. Walaunpun sebelum
bertemu Norman, dia pernah tidur dengan seorang Dato’. Tetapi Dato’ itu
gah pada namanya saja. Mungkin kerana usianya yang menjangkau 70-an
itu, kudrat untuk memuaskan nafsu berahi Susan tidak kesampaian.
Walaupun apa alasannya, perhubungan seks Susan dengan Dato’ itu adalah
atas platform komersial…iaitu wang. Bukan atas hubungan kasih sayang.
Perkara ini tidak pernah diberitahunya pada Norman. “Among the three,
Norman is the best.”, kata hati kecil Susan. Norman dah tertidur
semula, walaupun jam sudah dekat pukul 6:00 pagi.

Kerana puas dan
kepenatan Susan tidak dapat tidur. Dia cuma memejamkan matanya.
Tangannya cuba meraba-raba pussynya yang berjembut tebal. Ternyata
basah dan berlendir. Disapu-sapunya dengan tangan. Habis basah
jari-jemarinya. Kemudian jari-jemarinya itu disapukannya ke perutnya.
Terasa licin dan menusuk ke nalurinya. Air mani Norman yang ada pada
dadanya disapu-sapu dengan jarinya. Kemudian dia menjilat jarinya.
Sebelum ini, dia tidak pernah menjilat air mani. Kali ini dia teringin
pula. “Emmmmm, masin rupanya !”, kata Susan dalam hatinya. Kemudian
diulangnya beberapa kali. Dijilat habis jarinya. Tenaga Susan dah pulih
semula itupun setelah berihat agak lebih sejam. Dia bangun lalu mencium
pipi Norman. Dia cuba mengucup mulut Norman. Kucupannya berbalas.
Rupa-rupanya Norman tidak tidur. Dia cuma berdiam diri sahaja. Selepas
itu, Susan meninggalkan Norman untuk pergi ke bilik air.

——————–